Friday, August 06, 2021

Generasi BUCIN VS Generasi MICIN

Generasi BUCIN VS Generasi MICIN
Pic from Canva
Halo, semua! Selama masa PPKM jangan bersedih ya! Berdo'a dan terus berusaha saja agar kita semua kuat menjalani segala macam cobaan di masa pandemi ini. Harapan terbesar saya adalah semoga kita semua sehat selalu dan selalu kuat dalam menghadapi berbagai macam cobaan.

Kali ini saya akan membahas seputar generasi MICIN dan generasi BUCIN. Kalau kalian termasuk generasi apa nih sobat? Apakah generasi MICIN atau generasi BUCIN? Sebagai generasi muda maka saya sering mendengar BUCIN. BUCIN ini sudah sering sekali saya dengar selama satu tahun ini. Lalu, apa sih itu BUCIN? BUCIN merupakan budak cinta. Apa sih itu budak cinta?

Menurut pendapat saya, BUCIN (Budak Cinta) adalah rasa sayang dan cinta yang mendalam kepada seseorang sehingga seperti rela melakukan apa saja demi orang yang dicintai. Orang yang BUCIN biasa ditandai dengan orang yang sudah punya pacar dan orang tersebut lebih memilih menghabiskan waktunya untuk pacar daripada bersama teman atau keluarga.

Lalu, apakah kalian sering melihat orang-orang yang BUCIN di dunia maya atau dunia nyata? Kalau saya sih lumayan sering melihat orang-orang yang BUCIN dengan pasangan mereka. BUCIN dengan pasangan masing-masing itu sudah menjadi hal yang biasa karena setiap pasangan wajib menyayangi dan mencintai satu sama lain.

Lalu, apakah saya pernah menjadi BUCIN? Jujur nih ya, saya pernah BUCIN dengan seseorang. Suka banget saya tuh telfon dia, stalking segala akun sosmednya, dan seringnya memang begitu tapi tidak terlalu berlebihan. Mungkin karena saya kangen dia.

Tetangga dan teman saya juga banyak yang BUCIN dengan pasangannya. Kadang-kadang saya juga ingin BUCIN dengan pasangan tapi masalahnya adalah saya belum punya pasangan. Ya sudahlah mungkin saya harus menunggu pasangan saya datang dulu agar bisa BUCIN dengan seseorang.

Setelah membahas BUCIN maka selanjutnya saya akan membahas MICIN. Seperti yang kita ketahui, MICIN adalah penyedap rasa yang biasa ditambahkan pada makanan dan jajan. Gurih dan enak makanan dan jajan itu seringkali karena sudah diberi MICIN. Saya pun lumayan sering menambahkan micin pada saat saya memasak. Seperti saat saya memasak nasi goreng, tumis tahu tempe, telur goreng, dan masak yang lainnya.

MICIN mengingatkan saya dengan film Generasi MICIN dan ternyata sutradara film Generasi MICIN adalah Mas Fajar Nugros yang merupakan sutradara favorit saya. Saya pun pernah berjumpa langsung dengan Mas Fajar Nugros dan Mbak Susanti Dewi di Java Mall Semarang pada tahun 2018. Terima kasih komunitas blogger Gandjel Rel dan Mbak Tina yang sudah mendukung saya untuk bertemu dengan idola saya.

Senang sekali rasanya waktu itu. Bisa nonton film bareng, foto bareng, dan dapat merchandise berupa kaos yang ada tulisan "Terbang" karena saat itu film Terbang yang tayang di bioskop. Dan menurut saya film Terbang tersebut menarik dan membuat saya semakin cinta dengan Indonesia.

Tim Generasi BUCIN VS Tim Generasi MICIN

Lalu, saya termasuk generasi apa nih? Untuk saat ini saya menjadi generasi MICIN karena MICIN yang merupakan penyedap rasa adalah bumbu yang lumayan sering saya tambahkan pada masakan saat saya memasak. Kenapa tidak menjadi generasi BUCIN? Untuk saat ini saya belum bisa jadi generasi BUCIN karena saya belum punya pasangan. Mungkin nanti kalau saya sudah punya pasangan maka sepertinya saya akan jadi generasi BUCIN.

Dan itulah sedikit hal yang saya sampaikan seputar generasi BUCIN VS generasi MICIN. Lalu apakah kalian generasi MICIN atau kalian generasi BUCIN? Apapun generasinya tetap semangat dan jangan lupa makan ya!

13 comments:

  1. Ha ha ha...kalo saya micin atau bucin ya....
    Bucin aja deh, karena saling mencintai dengan cara yang tepat.bisa membuat hidup semakin bermakna

    ReplyDelete
  2. Aku termasuk bucin ke suami mbak ahaha. Maunya peluk melulu, termasuk anak micin juga, nonton film harus ngemil snack bermicin yg gurih. 🤭 Apalagi pandemi di rumah gini, cuma berdoa timbangan gak naik terus 😁

    ReplyDelete
  3. Aku kayaknya bukan dua2nya, deh. Film generasi micin ini ceritanya tentang apa, ya? Jadi penasaran.

    ReplyDelete
  4. saya apa ya? Micin kali ya? klo masak tanpa penyedap rasa kayaknya kurang, tapi bukan yang micin itu sih, hihihih.
    Kalau Bucin gak aahh, PakSu gak seromantis itu jadi males deh ngebucin wkwkkwkwk

    ReplyDelete
  5. klo tidak dua2nya,masuk ke kell mana ya? hehe.. menurutku, masing kelompok mempunyai kelevihan dan kekurangan masing2, lebih baik dikolaborasikan saja, bukan? hehe..

    ReplyDelete
  6. Hahaha... baca generasi bucin dan micin ini jadi senyum-senyum sendiri. Aku kayaknya masuk generasi micin deh, eh tapi kadang-kadang bucin juga sih :))

    ReplyDelete
  7. aish, judulnya.. bucin dan micin, hihi.. tapi aku ga tau deh termasuk suka yang mana xD

    ReplyDelete
  8. Hmm..saya klo masak justru jarang bgt pake micin mba.. Tp klo ngemil suka nyari yg micin2 an.. Haha.. Klo soal bucin,menurut saya mencintailah sewajarnya dan sebaik2nya utk semua orang

    ReplyDelete
  9. hmmm bucin dan micin sama sama bisa saling mencintai satu sama lain sih Cocok cocokka aja jika di mix n matchkan. bukan hanya manusia tapi jika makanan juga cocok dan nikmat

    ReplyDelete
  10. Wah ada generasi bucin dan micin nih istilah yg sering didengar tapi belum terlalu paham maksudnya.. hehe. Maksudnya kenapa itu dijadikan nama generasi..

    ReplyDelete
  11. Ada aja bikin istilah mbak, sama-sama CINnya. Sebagai generasi MICIN yang suka BUCIN saya merasa bangga mendapat julukan ini karena keduanya memang sama-sama kebiasaan menyenangkan. Micin enak kok, bucin juga asik, haha

    ReplyDelete
  12. Saya BUCIN sama drama Korea dan hal hal berbau fotografi
    Kalau MICIN sih jangan ditanya, sejak kecil sudah merasakannya, haha

    ReplyDelete
  13. Kyaaa mbaa Farida bahas hal yang deket ama aku. Bucinku ama tontonan ama suami mbaa yang lainnya enggak wkwkw kalo micin dari kecil snacku make micin melulu hiks

    ReplyDelete