Mengenalkan Teknologi Pada Anak Sejak Usia Dini, Yay Or Nay?

Pic from Pixabay. Edited by Farida Asadi
Dulu saat saya masih kecil saya ingin sekali mempunyai seorang adik. Namun harapan saya tersebut tidak bisa terwujudkan karena pada kenyataanya saya tetap menjadi anak terakhir alias anak bungsu dari lima bersaudara.

Okelah, saya tidak mempunyai adik. It's no problem. Tidak mempunyai adik tidak apa-apa asal mempunyai keponakan. Dan pada tahun 2011 akhirnya saya mempunyai keponakan laki-laki anak dari kakak kandung saya. Karena masih tinggal dalam satu rumah maka keponakan saya sudah seperti adik saya sendiri.

Ketika saya mulai banyak memiliki waktu luang setelah Ujian Nasional SMK pada tahun 2014. Maka waktu luang yang saya punya saya gunakan untuk bermain dan belajar bersama keponakan saya.

Di saat pengumuman kelulusan SMK telah tiba dan sibuk ke sana sini mencari kerja namun ternyata tak dapat pula pekerjaan yang sesuai harapan saya. Maka akhirnya saya memutuskan untuk menjadi pengasuh anak untuk keponakan saya.

Sejak saat itu, saya mulai banyak belajar tentang dunia anak. Salah satunya adalah mendampingi keponakan dari pagi hingga malam dan mendampingi keponakan saat masih PAUD. Karena keponakan saya terlalu banyak menghabiskan waktu bersama saya akhirnya keponakan lebih dekat dengan saya dibandingkan dengan ibunya.

Ada masa ketika keponakan meminta handphone agar bisa bermain permainan yang ada pada smartphone. Terus terang saya tidak mempunyai uang kalau harus menuruti keinginan keponakan saya tersebut. Maka saya memutuskan untuk meminjamkan handphone saya kepada keponakan saat hari libur tiba agar keponakan saya bisa bermain permainan di smartphone.

Saat saya sedang mengetik surat atau memindahkan file dari handphone ke PC pasti keponakan akan ikut dan dia akan bertanya seputar hal apa yang dia lihat. Maka saya memutuskan untuk membuka Microsoft Word agar keponakan bisa belajar menulis. Dan akhirnya keponakan saya sangat antusias saat saya mengajarinya menulis dan mengetik melalui Microsoft Word.

Karena terlalu sering bermain smartphone dan menatap layar komputer di akhir pekan membuat penglihatan keponakan saya agak bermasalah dan tidak bisa menerima pelajaran di sekolah dengan baik. Keponakan saya mengatakan kalau dia tidak bisa melihat tulisan di papan tulis dengan jelas sehingga saat ada pertanyaan dia tidak bisa menjawab pertanyaan tersebut.

Kecanggihan teknologi memang bagus untuk anak seusia keponakan saya yang saat ini duduk di bangku kelas dua sekolah dasar tapi kalau sesuai porsinya. Kadang saya khawatir saat saya sedang tidak di rumah dan jika komputer dan handphone saya masih menyala. Yang saya khawatirkan adalah jika keponakan mengaktifkan data seluler pada handphone dan dia mulai menonton video di Youtube. Yang saya takutkan adalah apabila dia menonton video yang tidak sesuai dengan usianya atau video yang mengandung unsur kekerasan.

Lalu bagaimana cara saya mengenalkan manfaat teknologi bagi anak seusia keponakan saya agar bisa sesuai dengan tujuan yang diinginkan? Saya mencoba menerapkan metode DAL ( Dampingi, Awasi, Lindungi )
Pic from Pixabay. Edited by Farida Asadi.
1. Dampingi

Saya akan mendampingi keponakan saya saat dia sedang asik bermain dengan handphone ataupun sedang asik bermain game di PC. Hal ini bertujuan agar keponakan saya tidak kebablasan saat bermain handphone dan PC sehingga lupa waktu untuk belajar membaca dan menulis.

2. Awasi

Anak-anak usia 7 tahun seusia keponakan saya ini harus diawasi saat sedang bermain dengan handphone. Kadang saya harus mengingatkan keponakan untuk tidak menginstal permainan baru dan tidak menyalakan data seluler. Akibat jika keponakan saya menginstal permainan baru maka handphone saya semakin lemot. Dan jika keponakan menyalakan data seluler tiba-tiba saja dan bahkan lumayan sering kuota internet saya habis tak tersisa. Maka dari itu, saya beri kata sandi pada handphone saya agar tidak merugikan saya dan keponakan tentunya. Kenapa demikian? Kalau keponakan terlalu sering bermain handphone saat hari libur dan menjadi generasi menunduk karena terus memandang layar handphone. Hal tersebut bisa berdampak buruk bagi keponakan saya yaitu waktu bermain keponakan saya bersama teman-temannya akan berkurang dan keponakan saya akan ketergantungan dengan handphone.

3. Lindungi

Ketika pulang sekolah keponakan tertunduk lesu karena tidak bisa menjawab pertanyaan dari ibu gurunya karena keponakan saya merasakan sakit pada area mata. Keponakan tidak bisa melihat dengan jelas tulisan yang ditulis oleh gurunya di papan tulis. Setelah saya lihat ternyata matanya sedikit bengkak dan berwarna kemerahan. Saya panik dan takut karena mungkin ini akibat dari perilaku keponakan yang sering bermain handphone dan PC saat hari libur tiba. Susah memang mengingatkan keponakan untuk tidak bermain handphone dulu selama mata masih sakit. Namun saya tidak tinggal diam. Saya mencoba memasak sayur daun Kelor untuk keponakan saya karena daun Kelor memiliki banyak kandungan vitamin A yang bagus untuk mata agar mata keponakan saya tetap sehat.

Mengenalkan teknologi sejak dini pada anak memang penting di tengah zaman yang sudah serba modern ini. Tapi, alangkah baiknya kita mengarahkan bakat dan minat si anak sambil mengenalkannya pada teknologi. Seperti contohnya keponakan saya yang tidak begitu suka pelajaran hitung-menghitung dan tulis-menulis. Keponakan saya lebih suka menggambar. Setiap kali saya menyuruhnya untuk belajar menulis, berhitung ataupun membaca dia sering ogah-ogahan dan malah muncul kebiasaan baru yaitu menggambar apa saja yang ada di dekatnya yang dia sukai.

Lalu munculah gagasan kalau mungkin keponakan saya harus diarahkan untuk belajar menggambar dengan memanfaatkan teknologi ya ada. Toh, keponakan saya juga sering belajar menggambar melalui Paint yang ada di komputer. Tapi saya tidak jago dalam bidang menggambar dan mendesain. Lalu bagaimana solusinya??? Untung saja saya lumayan aktif di sosial media sehingga saya bisa mendapatkan informasi seputar dunia menggambar dan desain grafis.
Pic by Farida Asadi.
Asik kan kalau saya bisa mengarahkan bakat dan minat keponakan saya dalam dunia desain grafis. Tapi apakah ada tempat kursus desain grafis untuk anak-anak seusia keponakan saya??? Kekhawatiran saya kandas sudah karena ternyata anak-anak seusia keponakan saya bisa mengikuti kursus design for kids di DUMET School.
Pic by DUMET School. Edited by Farida Asadi.
Lalu apakah ayah dan bunda sudah mengetahui apa itu DUMET School? DUMET School adalah sebuah lembaga kursus yang bergerak di bidang pendidikan yang meliputi kursus membuat website, Kursus Pemrograman Komputer, web design, digital marketing, dan desain grafis. DUMET School berdiri dan membuka cabang pertamanya pada tahun 2013. Sampai dengan tahun 2018  ini, DUMET School memiliki 5 cabang yang berlokasi di Kelapa Gading, Grogol, Tebet, Srengseng, dan Depok. Sampai saat ini DUMET School sudah memiliki murid lebih dari 8000 orang dari berbagai status dan profesi mulai dari pelajar sekolah, mahasiswa, guru, dosen,staff profesional, pemilik bisnis dan lain-lain.
Pic by DUMET School
Lalu apa alasan saya yang berkeinginan memilihkan DUMET School sebagai tempat kursus untuk keponakan saya? Alasannya adalah karena kursus design for kids di DUMET School ini ada banyak materi yang bisa dipelajari seperti mendesain logo unik, mengedit foto lucu, mengolah banyak gambar jadi desain yang menarik. Kursus design for kids di DUMET School yaitu selama 2 minggu hingga satu bulan & hasilnya adalah anak dapat membuat hasil karya desain grafis sendiri dan melatih daya kreatifitas anak.

Kursus design for kids di DUMET School diperuntukkan bagi anak usia 6 tahun hingga 12 tahun. Setelah mendaftar kursus design for kids di DUMET School maka akan mendapatkan banyak fasilitas dan kemudahan seperti materi desain grafis khusus untuk anak usia 6 tahun hingga 12 tahun, akses belajar di DUMET School sepuasnya sampai bisa memiliki hasil karya, akses ke iLab (sistem pembelajaran yang bisa diakses kapanpun dan dimanapun), bisa mengulang kelas sepuasnya, disupport seumur hidup dan gratis konsultasi selamanya, jadwal belajar yang fleksibel dan belajar tanpa batasan waktu, materi yang up to date dan bisa diakses secara online, serta mendapatkan sertifikat dengan nomor izin diknas.
Pic by DUMET School. Edited by Farida Asadi.
Lalu berapakah biaya untuk bisa mengikuti kursus design for kids di DUMET School? Biaya kursus design for kids di DUMET School yaitu Rp.2.900.000. Pembayaran bisa dengan debit, credit, transfer bank dan cicilan. Karena kursus design for kids di DUMET School merupakan program kursus baru dari DUMET School maka bisa mendapatkan diskon 10% untuk biaya kursus design for kids di DUMET School dengan syarat dan ketentuan yang berlaku.
Pic by DUMET School.
Nah, agar keponakan saya bisa kursus design for kids di DUMET School maka saya dan keponakan harus menabung terlebih dahulu. Untuk ayah dan bunda yang ingin mengarahkan anaknya pada bidang desain grafis maka bisa mendaftarkan putra putri untuk mengikuti design for kids di DUMET School. Untuk info lebih lanjut bisa mengunjungi sosial media DUMET School atau bisa juga datang langsung ke kantor cabang DUMET School terdekat.

Sosial Media DUMET School :

Facebook : dumetschool
Twitter : @dumetschool
Instagram : @dumetschool

Kantor Cabang DUMET School :

1. Kelapa Gading
Rukan Artha Gading Niaga Blok i - 23, Jalan Boulevard Artha Gading
Kelapa Gading, Jakarta Utara 14240
(Belakang Mall Artha Gading)
Telp: (021) 4585-0387

2. Grogol
Ruko Jalan Taman Daan Mogot Raya No. 23
Kel.Tanjung Duren Utara Kec. Grogol Petamburan, Jakarta Barat 11470
(Belakang Mall Citraland dan Kampus UNTAR II)
Telp: (021) 2941-1188

3. Tebet
Rukan Crown Palace Blok A no 12, Jl Prof Dr Soepomo no 231 (Samping Universitas Sahid). Kec. Tebet, Kel.Menteng Dalam
(± 1 Menit dari Tugu Pancoran)
Jakarta Selatan 12870
Telp: (021) 2298-3886

4. Srengseng
Ruko Permata Regensi Blok B - 18, Jalan Haji Kelik
Srengseng, Kebon Jeruk, Jakarta Barat 11630
(Depan Hutan Kota Srengseng)
Telp: (021) 5890-8355

5. Depok
Ruko Jalan Kartini Raya No. 53
Pancoran Mas, Depok 16436
(± 5 Menit dari Kantor Walikota Depok)
Telp: (021) 7720-7657

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog DUMET School periode bulan September 2018



Referensi Gambar dan Tulisan :

www.dumetschool.com [diakses pada tanggal 22 September 2018]

www.facebook.com/dumetschool [diakses pada tanggal 22 September 2018]

Komentar

  1. Wah keren nih ..lengkap dan jelas.. semoga sukses ya Farida.. salam sayang utk keponakannya ya ..

    BalasHapus
  2. Waaahh keren, sudah punya banyak ilmu tentang mengasuh anak sejak dini :)

    Btw Dumet School ini keren banget ya, fasilitasnya lengkap banget

    BalasHapus
  3. leh uga informasinya.. emnk harus di dampingin dan diarahkan nih anak seumuran segtu.. harus.. hihihi..

    BalasHapus
  4. Kalo aku termasuk yg Yay, selama selalu kita batasi, awasi dan dampingi. Penjelasan nya lengkap banget mba. Terima kasih sharing nya

    BalasHapus
  5. Huaaa Asik banget ada sekolah kayak gini buat anak anak ya, kecil kecil udah pada Jago desain. Andai di Jogja juga ada aku mau banget masukin aku ke situ.

    BalasHapus
  6. Awalnya saya termasuk yang gak mau banget kasih teknologi terutama internet ke anak-anak. Tapi, memang pada akhirnya susah untuk dihindari. Akhirnya saya mengalah. Tapi, tentunya gak melepas begitu aja. Anak-anak harus diajarkan juga tentang bagaimana menggunakan teknologi dengan bijak

    BalasHapus
  7. aku sih YAY tp tp ya emang tetep harus diawasi dan dibatasi sih.. ngeri banget soalnya kalau udah kecanduan

    BalasHapus
  8. Disaat anak2 kita keranjingan gadget, anak2 pembuat ipad, dan microsoft justru mereka pada main tanah di sawah...

    Mereka bilang teknologi itu mudah. Tapi karakter dan moral serta perjuangan hidup yang sesungguhnya itu yang belum tentu bisa dimenangkan si anak...

    BalasHapus
  9. Wah, bisa terarah nih hibo anak-anak dengan gadget..Ada DUMET yang dekat lagi dari rumah , di Srengseng, cuma 2 km aja nih..cari info ah buat anakku

    BalasHapus
  10. Kalau saya sih termasuk orang tua yang oke aja anaknya kenal dengan gadget, karena dunia kan makin berkembang kaaan... masa iya ditutupin terus. Tapi tetap harus didampingi juga. DUMET ini cucok juga ya.. bisa jadi pertimbangan nanti kalau anakku udah gede. Hehe

    BalasHapus
  11. aku sih YAY tapi bener yang mba bilang, harus didampingi, awasi dan lindungi supaya tetap terkendali dan terjaga dari hal2 yang tidak diinginkan.

    BalasHapus
  12. Dampingi, awasi,lindungi, setuju sama tiga hal itu. Teknologi mau tak mau harus dikenalkan, yang penting kontrol sih.

    BalasHapus
  13. mau tidak mau kita harus mengenalkan teknologi pada anak2, mom. Karena sekarang zamannya teknologi dan dunia digital. Kalau mereka tidak dikenalkan, akan minder dengan teman-temannya.
    Setuju banget dengan 3hal diatas, harus di awasi, dampingi, dan lindungi.

    BalasHapus
  14. Mengenalkan teknologi ke anak perlu tapi bagaimanapun harus dengan pengawasan ortu ya mba. Banyak skarang permainan anak yang bagus dilakukan di dunia teknologi

    BalasHapus
  15. Dumet School bisa jadi referensi buat anak-anak nantinya jika udah gede. Aktifitas screen timenya jadi lebih bermanfaat tentu.

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

[Book Review] : Secangkir Kopi dan Pencakar Langit - Aqessa Aninda

Beauty Talkshow plus Public Speaking with Natur-e and Akademi Bicara

Walking Tour ke Kota Lama Semarang Bersama Para Blogger dan Vlogger Semarang