Rabu, Januari 04, 2017

Ada Banyak Cerita dan Pengalaman Berharga Bersama Keponakan Tercinta

- Januari 04, 2017
Karang Madhani
Saya dan Keponakan Saya. Pic by Farida Asadi
Mempunyai seorang anak adalah kebahagian yang tak terhingga. Anak adalah harapan. Setiap orang pasti menginginkan punya anak. Entah itu laki-laki atau perempuan. Anak adalah anugerah, karunia dan titipan dari Allah SWT. Maka dari itu jika kalian sudah punya anak, kalian harus bersyukur dan merawat serta menyayangi anak kalian. Sebab masih banyak orang-orang di luar sana yang belum diberi karuniai seorang anak.

Sebuah rumah rasanya sepi kalau tidak ada kehadiran seorang anak. Rumah pun akan ramai apabila ada seorang anak. Saya belum menikah, jadi saya belum punya anak. Semoga saja saya segera menikah dan dapat dikaruniai seorang anak.

Walaupun saya belum mempunyai anak. Setidaknya saya bisa merawat anak dengan baik. Mula-mulanya memang tidak bisa tapi lama kelamaan bisa. Karena lima tahun yang lalu kakak ipar saya melahirkan anak laki-laki. Saya senang karena kakak ipar dan bayi laki-lakinya selamat. Sewaktu proses melahirkan, saya menunggui kakak ipar saya dengan didampingi kakak dan ibu saya.

Proses persalinan normal dan tidak operasi. Sehingga proses persalinan dilakukan di bu bidan tetangga desa. Saya menyaksikan sendiri proses melahirkan tersebut. Saya merinding dan takut hingga akhirnya saya menangis. Saya baru tahu, melihat dan mengerti betapa sakit dan susahnya untuk melahirkan seorang anak.

Saat keponakan saya berusia 3 bulan, saya sering mengajaknya jalan-jalan sambil mencari panas matahari di pagi hari. Saya menggendong keponakan saya menggunakan selendang sambil jalan-jalan berkeliling kampung. Ada banyak sekali orang mengatakan kalau matahari pagi itu baik untuk kesehatan tulang. Cahaya matahari yang baik untuk kesehatan adalah rentang waktu antara pukul 07.00 - pukul 09.00.

Waktu itu saya masih kelas 11 SMK, kakak ipar memutuskan untuk bekerja dan meninggalkan anaknya di rumah. Di rumah, keponakan saya tersebut di asuh oleh ibu saya. Saya sebenarnya tidak rela karena ibu sudah susah berjalan dan sering sakit kenapa harus mengasuh keponakan saya tersebut.

Setelah pulang sekolah, biasanya saya langsung mengasuh keponakan saya. Mulai dari mengajak dia bermain dan memandikan dia. Keponakan saya sudah seperti anak saya sendiri. Kemana-mana selalu bersama dia. Entah itu ke warung atau ke tempat yang lainnya.

Saat keponakan saya berusia tiga tahun, dia menangis karena ingin minta sepeda baru. Akhirnya keponakan saya dibelikan sepeda kecil roda empat yang berwarna orange. Walaupun belum bisa naik tapi ya harus naik dan akhirnya saya yang mendorong sepeda itu agar sepeda bisa melaju. Manfaat dari bersepeda untuk anak ternyata sangat banyak. Selain bersepeda saya juga sering mengajak keponakan saya jalan kaki berkeliling desa. Ternyata manfaat olahraga bagi anak banyak juga ya.

Tak hanya menyehatkan bagi orang dewasa, olahraga juga penting dilakukan oleh anak kecil. Olahraga membantu Si Kecil tumbuh dan berkembang dengan sehat. Aktivitas fisik pada anak, dipercaya dapat membangun tulang dan otot yang kuat, mencegah obesitas atau pun kelebihan berat badan, hingga membuatnya lebih mudah menangkap pelajaran sekolahnya. (Sumber : www.alodokter.com)

Keponakan saya masuk sekolah ke PAUD SEMESTA saat berusia tiga tahun. Pertama kali dia berangkat sekolah saya antar dan saya yang menunggui dia di sekolah. Pertama sekolah sih susah banget kalau disuruh ini itu sama gurunya. Mungkin karena keponakan saya masih belum bisa beradaptasi dengan lingkungan baru.

Keponakan saya masih ragu dan malu-malu saat diperintah untuk melakukan sesuatu di sekolah. Lama-kelamaan akhirnya saya tidak menunggui keponakan saya tersebut dan akhirnya saya cuma mengantar saja. Keponakan saya sudah bisa bernyanyi beberapa lagu dan bisa mewarnai. Tapi kalau mewarnai masih keluar dari garis batasnya.

Saat umur tiga tahun, keponakan saya latih untuk mengaji Al-Qur'an. Pertama kali yang saya ajarkan adalah huruf Hijaiyah. Alif, Ba, Ta dan seterusnya sampai Ya'. Saya senang sekali karena saya bisa mengajar keponakan mengaji. Walaupun pada akhirnya keponakan saya mengaji di rumah Bapak Ustadz di desa saya.

Saya paling benci kalau keponakan susah untuk diajak mandi. Padahal mandi bermanfaat untuk membersihkan badan dari kotoran yang menempel di badan agar badan kita jadi bersih dan sehat. Maka dari itu saya punya inisiatif untuk mengajak keponakan saya mandi sambil bermain. Dan hasilnya keponakan saya pun akhirnya suka bila diajak mandi sambil bermain.

Dari waktu ke waktu saya masih terus menyayangi keponakan saya seperti anak saya sendiri. Saya paling sedih kalau keponakan sakit. Soalnya seharian full minta digendong dan menangis terus. Saya hanya bisa berdo'a semoga keponakan saya tetap sehat dan tidak jatuh sakit.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Happy Mom Giveaway di www.yas-marina.net

33 komentar:

  1. Cahaya matahari pagi memang bagus untuk kesehatan bayi.
    Senangnya ya kalo liat anak atau keponakan ceria, sehat. Ikut bahagia.

    BalasHapus
  2. Iya mba, aku pun punya keponakan 3 dan mereka semua masih balita. Kadang juga bantuin ngasuh kalau kakak ku ngurus anak nya yang paling kecil. Dan mereka semua aktif banget sampe cape ngasih tau jangan ini jangan itu hehe

    BalasHapus
  3. Sebelum punya anak, waktu madih single, aku senang banget main sama keponakan. Keponakan cewek pasti habis kudandanin hehehe. Pas punya anak dah lelah wkwk

    BalasHapus
  4. nasib anak bungsu ya, selalu jadi baby sitter hahaha
    Untungnya saya cuman beda setahun ama kakak saya, nikahnya pun beda setahun, anak kami juga beda setaun, tinggalnya jauh2an
    tapi seringnya kalau saya ke rumahnya kakak saya nakalan, semua anaknya dikasih ke saya huhuhu.
    Jadi kayak TK dan Paud serta baby class aja hahaha

    BalasHapus
  5. Pengalaman mengasuh keponakan bisa jadi bekal kalo Farida jadi Ibu nanti. Malah beruntung bisa tahu dan paham bagaimana merawat anak jadinya. Ya, kan?

    BalasHapus
  6. Paling seruuu momong keponakan ya mba.. aku juga suka dulu waktu masih belum menikah. Dan itung-itung belajar punya anak juga

    BalasHapus
  7. Mba, keren banget sih bisa sabar dan luwes momong ponakan dari bayi. Aku lho, nggak pernah pegang bayi sebelum punya anak sendiri, akhirnya pas punya anak bingung deh, ini bayi kudu diapain hahahaah

    BalasHapus
  8. Dulu sebelum aku nikah aku tinggal di rumah kakak mba jadi aku sering ngasuh juga ponakan alhamdulilah bikin aku ga kaku pas punya anak karena sudah terbiasa dengan ritme ngurusin ponakan

    BalasHapus
  9. Ross mbak saya juga sayang banget sama keponakan dia itu mirip banget wajahnya sama saya mbak apa-apa ke saya terus... Semoga mbak mendapatkan jodoh terbaik

    BalasHapus
  10. Meskipun belum menikah, dari postingan ini terlihat kalau Mbak Farida telaten mengurus anak. Wah, jangan-jangan juga jadi tante favorit keponakan, nih :)

    BalasHapus
  11. Dulu sblum menikahpun awalnya saya urus kponakan.mba,sebelum pergi dn pulang kuliah saya yg urus krn ibunya brngkt kerja pagi2 sekali,. Jd bljar pokonya

    BalasHapus
  12. Keponakan mba kayak anakku tuh. Malu-malu juga dan kayaknya memang susah beradaptasi. Hehhe. Amin semoga keponankannya juga makin sehat dan makannya lapa terus

    BalasHapus
  13. Aku suka banget anak anak. Pas punya keponakan baru rasanya seneng banget, apalagi pas masih bayi, kalo pagi suka gendong dan berjemur.

    BalasHapus
  14. seneng bgt memang maen sama anak2 ya Mba, dulu jg aq deket bgt sama ponakan. Klo skrg, udah tinggal di kampung, jd gak punya maenan lg hehe

    BalasHapus
  15. Kakakku waktu melahirkan masih kerja kantoran. Jadilah keponakanku dititipin di aku jadi aku sempet ngasuh keponakanku juga

    BalasHapus
  16. aku tuh sayang banget sm ponakan. apalagi yg dititipin sama kita. ngasuh ponakan sama dengan ngasuh anak sendiri bagiku.

    BalasHapus
  17. Saya anak pertama jadi belum punya keponakan dari adik-adik. Tapi suami saya anak ketiga dan punya lima keponakan. :) Terlihat sekali loh, yang sudah punya keponakan itu biasanya terlatih merawat anak :)

    BalasHapus
  18. Senangnya punya tante yang peduli dan bersedia mengasuh ponakannya. Anak sulung ku dulu pernah juga diasuh adikku, sekitar 1tahunan

    BalasHapus
  19. Alu udah jarang maen sama ponakan semenjak tinggal di Surabaya
    Ponakanku sudah nagih nagih pengen maen tapi apa daya kondisi belum memungkinkan.

    BalasHapus
  20. aku jadi kangen ponakan ponakanku di kampung halaman hehe, mereka deket sama aku

    BalasHapus
  21. Aku anak sulung jd lgs ngurusin anak ga ke keponakan..tp albamdulillah dkt juga bahkan salah satunya aku susuin hehe..

    BalasHapus
  22. Waktu keponakanku bayi, aku jarang main sama dia karena jarang di rumah. Ketika masuk PAUD, udah sering tuh main2. Beberapa kali saat study tour di kota sendiri, aku yang ngikutin dia, hahaha. Lucu sih gabung sama Ibu2

    BalasHapus
  23. Paling seneng kalau ada anak kecil, ngegemesin gitu. Kadang ya gitu, gak bisa tenang. Maunya kesana kesana kemari

    BalasHapus
  24. Ponakan mbak Farida cerdas banget sih.. mana fotonya mbak.. aku suka gemess gitu kalau ada anak kecil lucu imut piter

    BalasHapus
  25. Kalau anak lagi sakit atau ada yang disara memang suka gitu minta digendong mungkin otu posisi nyamannya ya

    BalasHapus
  26. Aku jadi keingetan sama adikku. Jaman belum nikah, dia selalu jadi idola para keponakan, bahkan anak-anak tetangga, hahaha.
    Pokoknya dia tuh kaya ada magnetnya yang bikin anak-anak maunya nempeel terus. Sekarang sih udah punya anak sendiri, jadi udah jarang momong anak orang, wkwk.

    BalasHapus
  27. Wah jd udah terbiasa mengasuh anak sejak zaman msh gadis donk mbak :D
    Aku blm punya ponakan krn anak2ku adalah cucu2 pertama ortu dan mertua :D
    Tapi anak2ku termasuk deket sama tante2nya jg :D

    BalasHapus
  28. Memang diperlukan seni tertentu merebut hati anak-anak ya.
    Aku termasuk yang cepat meleleh dengan anak imut :)

    BalasHapus
  29. Anak-anak memang suka malas mandi. Saya aja yang emak-emak, males banget mandi wkwk..

    BalasHapus
  30. Belajar dulu menyayangi anak via keponakan ya Farida. Tapi dirimu ngemong banget looohh... Insya Allah nanti kalau sudah punya anak sendiri udah gak kagok lagi.

    BalasHapus
  31. Subhaanallah, kadih sayang unt keponakan akan demakin ketal pekat terbentuk selama hidup. Anak2 adalah anugetah dari Allah, tdk hrz anak yg kita kandung. Keponakan pun kl sdh terjalin ikatan batin itu adalah anugrahNya. Kl tidak melawan kodrat, invin rasanya rasanya anak2 bunda tetap menjafi anak2 yg lucu dan menggemadkan.Waktu terus berjalan, kan? Kd melawan kodratlah krn sama aja nunda ingin selalu tetap muda. Anak2 kino tela menghadiahka cucu2 buat bunda. Ah, anugrahNya bertambah telah diberikan kpd bunda
    Aamiin

    BalasHapus
  32. Aku sama adikku kurang akrab kak, kaya ada jarak gitu, nah makanya aku ga mau itu terjadi ke anak anakku. Mereka harus akrab dan akur sama sodara, trrmasuk sepupu mereka. Makanya sebisa mungkin akunya juga nyatu sama keponakan hehe

    BalasHapus
  33. Masya Allah.. mbak Farida sayang banget ya sama ponakannya, kayak ibunya sendiri. Semoga jika kelak sudah punya anak, anak-anaknya pintar dan shalih shalihan ya, Mbak.. ��

    BalasHapus

 

Farida Asadi Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea